August 9, 2022

Lembaran baharu buat gelandangan : Kebun Bandar ‘Hijrah Warrior’

0 0
Read Time:2 Minute, 55 Second
KUALA LUMPUR, 18 April — Mus (bukan nama sebenarnya) kehilangan arah hidupnya untuk sementara waktu. Dia pernah hidup bergelandangan ketika dia datang ke ibu kota untuk mencari pekerjaan.
Sekarang dia mempunyai semangat baru dan telah mulai menanam tekad untuk menjadi petani yang berjaya. Sejak awal bulan lalu, semuanya dimulakan dengan pengetahuan yang dia perolehi dari projek kebun bandar “Hijrah Warrior” di Pusat Transformasi Anjung Kelana, yang memupuk minatnya terhadap tanaman sayur-sayuran seperti timun, jagung dan sawi lalu menyuntik semangat ingin berjaya seperti orang lain.
“Kami berharap para gelandangan yang selama ini dilihat hanya dapat bantuan bantuan makanan, juga dapat menghasilkan makanan dan pendapatan mereka sendiri.”
“Di kampung saya, saya tidak pernah memegang kepala cangkul untuk berkebun. Segala-galanya dari A hingga Z diajar di sini. Sangat senang dan menggembirakan melihat buah di kebun. Saya harap dapat terus memiliki peluang seperti yang saya lakukan sekarang, peluang untuk pergi ke kebun,” katanya kepada Bernama.

Diilhamkan oleh Tan Sri Annuar Musa, Menteri Wilayah Persekutuan, Mus adalah salah satu daripada 70 orang gelandangan dalam program pertanian bandar, dan Mus dibimbing untuk menceburkan diri dalam perkebunan bandar, untuk mengubah gaya hidup kumpulan ini dan menjauhkan mereka dari kehidupan gelandangan.

Anwar Mohd Zain, Pengarah Eksekutif Pembangunan Sosioekonomi Dewan Bandaraya Kuala Lumpur (DBKL), mengatakan bahawa pusat transit yang dibina di bekas tapak Desa Water Park bertujuan untuk memberi kemahiran kepada golongan itu dan memberi mereka peluang pekerjaan yang berkaitan dengan pertanian.

“Kami berusaha mendidik mereka di pusat transformasi ini. Bukan hanya kebun bandar, tetapi program lain juga turut diadakan di sini. Beliau memberitahu Bernama bahawa kita mesti memelihara dan menguruskannya agar kehidupan lebih teratur.

Menurut Anwar, dalam sebulan keberadaan di Anjung Kelana, beberapa di antaranya menunjukkan perubahan sikap dan berminat untuk mengusahakan kebun seluas 82,000 kaki persegi itu. “Pada masa ini, ada tujuh orang yang benar-benar berminat (10% dari jumlah peserta). Kami berharap mereka ini akan membangkitkan minat yang lain ketika mereka melihat hasil tanaman.”

Dengan latihan dan motivasi yang diberikan oleh pusat itu, beliau berharap para gelandangan dapat mengubah diri mereka sendiri dan mencari pekerjaan di pertanian dan perladangan di pelbagai kawasan di luar Kuala Lumpur.

“Kami berharap mereka akan berpikiran terbuka dan mendedikasikan diri mereka ke tanah yang dapat menjana pendapatan, sambil secara tidak langsung menggerakkan hati dan memiliki jati diri mereka sendiri, kerana mereka merasa bahawa mereka juga sangat berguna dan memiliki peluang yang sama seperti orang lain . “

Anwar mengatakan bahawa DBKL juga merancang untuk menjalankan aktiviti penjualan di Pusat Transformasi Anjung Kelana untuk menjual produk pertanian hasil gelandangan, yang menggunakan kawasan lapang di sekitar pusat pengangkutan dan kawasan di sekitar pencawang berhampiran.

Pada masa yang sama, Rashdan Rashid dari Persatuan Kebajikan Golongan Asnaf dan Gelandangan Kuala Lumpur dan Selangor (KASGE) di Selangor menyatakan bahawa setelah tiga bulan melakukan pendedahan dan latihan, gelandangan yang menunjukkan minat akan dibawa bekerja di kebun, projek pertanian atau lebih besar ladang. Dia berkata: “Kami berharap dapat menjadikan para gelandangan ini menjadi pengusaha pertanian di tanah-tanah tertentu yang dimiliki oleh rakan pertubuhan bukan kerajaan (NGO) kami, seperti di Jelebu, Negeri Sembilan dan daerah-daerah lain.

Rashdan mengatakan pihaknya juga telah bekerjasama dengan Jabatan Pertanian serta Institut Penyelidikan dan Kemajuan Pertanian Malaysia (Mardi) untuk meningkatkan hasil tanaman dan memberikan latihan asas perniagaan.

“Kami berharap para gelandangan yang selama ini dilihat hanya dapat bantuan bantuan makanan, juga dapat menghasilkan makanan dan pendapatan mereka sendiri.”

Sejak Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) berkuat kuasa pada 18 Mac tahun lalu untuk mengekang penyebaran COVID-19, DBKL telah menyelamatkan 1,000 orang yang  kehilangan tempat tinggal.

 

Sumber : BERNAMA

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%

Leave a Reply

Your email address will not be published.